Nyontek Dimata Pengawas

DSC_0224

Mengawasi mahasiswa yang lagi ngerjain UAS (Ujian Akhir Semester) tadi pagi, bikin saya pengen ketawa-ketiwi sendiri. Ternyata semua gerak-gerik dalam rangka berbuat curang itu keliatan benar oleh pengawas. Sepintar apapun anda bersandiwara, sehebat apapun anda berpose, kita sebagai pengawas tahu ada udang dibalik rempeyek.

Saya jadi geli campur malu kalau ingat dulu pas kuliah kaya gimana. Segala macam ilmu tentang nyontek sudah dipraktekkan. Baru sadar sekarang kalau ilmu yang dulu dikira ampuh dan kayanya ngga mungkin ketauan itu ternyata ketauan banget. Super duper guampang sekali banget buat mengenali ciri2 orang yang mau nyontek. Nah ini sedikit saya bocorkan apa yang ada di benak pengawas saat jaga ujian, for educational purpose only😀

Sedih saat ada yang ketahuan curang
Jangan berpikir bahwa pekerjaan pengawas adalah mencari2 kesalahan. Ngga, ngga sama sekali. Kita semua berharap semua bisa lulus ujian dengan jujur. Kita sebenernya sedih kalau ada yang ketahuan nyontek. Karena dulu kita pernah kuliah. Kita tahu gimana rasanya jadi anak kuliahan dan bagaimana rasa campur aduk saat UAS.

Prefer nyontek daripada ngerpek
Ngerpek adalah upaya mencari jawaban lewat catatan/materi yang udah dipersiapkan sebelum ujian. Yang namanya berbuat curang entah itu nyontek teman ataupun ngerpek, dua2nya salah. Bedanya, nyontek masih butuh usaha lebih daripada ngerpek. Nyontek bisa jadi muncul karena kondisi kepepet. Lain halnya dengan ngerpek, orang ngerpek pasti emang udah niat mau curang jauh hari sebelumnya. Jadi jangan salahkan kita kalau kita tiada ampun buat orang ngerpek.

"Kerpekan" yang kepergok

“Kerpekan” yang kepergok

Kita pura-pura tidak tahu
Seperti yang udah saya bilang diatas, segala macam trik nyontek kita udah paham. Ingat, kita dulu juga pernah jadi mahasiswa, otomatis juga pernah nyontek😀 Cuma hati nurani kita yang mendorong untuk pura2 tidak tahu dan mentolerir kecurangan anda-anda sekalian ASAL nyonteknya ngga kebangetan. Why do we do this? Because we all love you, we want all of you to pass the exam!!

Bicara tentang hati nurani. Kita bisa aja mendiskualifikasi tiap mahasiswa yang ketauan curang. Cuman kalo kaya gitu caranya, berapa banyak mahasiswa yang ngga lulus? Itu juga bakal nambahin beban kita sendiri nanti, ngasih remidi, ujian susulan, dsb. Maka kita pun memilih untuk mentolerirnya selama masih dalam batas toleransi. Tapi tiap kali kita melakukan itu, kita merasa berdosa…

Bukankah anda, sebagai pelaku pencontekan, yang seharusnya merasa demikian?

Oh, ngga pernah nyontek sekalipun seumur hidup? Sayang sekali…😀

I'm a wanderer of the seven kingdoms.

Tagged with: , , ,
Posted in Sekitar Kita
14 comments on “Nyontek Dimata Pengawas
  1. jejesjeje says:

    ah.. jadi malu kalo inget masa sekolah dulu😄

  2. sabda awal says:

    saya pernah jadi seorang pengecut, ya itu nyontek, hehe… tapi udah gga lagi :p

    udah ngga sekolah/kuliah lagi

  3. aqied says:

    Gak di aplot sekalian berita acara ngawasnya, mas? Hihihi

  4. Dyah Sujiati says:

    Baguslah kalau merasa berdosa :p

  5. jampang says:

    saya juga pernah nyontek….😦

  6. Rivanlee says:

    jadi inget sd hehehe

  7. Rise says:

    Saya nggak pernah nyontek dari TK sampai SMA. Tapi pas kuliah, saya pernah kepepet dan mumet banget, akhirnya nyontek sama temen. Itu pun cuma dikasih ‘keyword’ aja, sisanya saya disuruh mikir sendiri. Sempet kesel juga sih saya, jadi begitu ya rasanya minta contekan dan ditolak😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Welcome!
Hi! My name is Ridwan. This is my blog, I hope you enjoy it. You can also find me there:



Use Google Chrome
Community




Tugupahlawan - Komunitas Blogger Surabaya

Persatuan Pelajar Indonesia di Jepang
Archives
Follow Xrismantos on WordPress.com
%d bloggers like this: