Kado apa yang cocok untuk kucing yang melahirkan?

Beberapa hari yang lalu ada seekor kucing liar yang mondar-mandir masuk kost-kostan. Dari perutnya yang menggelembung tampak bahwa si kucing sedang hamil, dan mungkin tidak lama lagi akan melahirkan. Iseng-iseng saya panggil si kucing “Pus…pus…” Sambil menjentikkan jari tangan dan eh, ternyata direspon.

Dia mendekat dan tanpa izin langsung masuk kamar. Seperti mencari-cari sesuatu, si kucing mengendus2 pojok demi pojok kamar, terutama tempat-tempat yang keliatannya gelap dan empuk. Hmmm…, kucing ini nampaknya lagi nyari-nyari tempat buat melahirkan, pikir saya waktu itu.

Lalu saya ambil satu kardus dari koleksi kardus saya (kardus-kardus bekas maksudnya), saya masukkan keset bekas –jangan salah, meskipun bekas tapi abis di-laundry nih, hehehe– dengan harapan si kucing mau milih tempat bersalin dadakan itu daripada melahirkan di tempat yang ga jelas, kotor, gelap, atau malah melahirkan di tempat yang super jelas, misalnya lemari pakaian saya.

Whew…bayi-bayi kucing pasti lucu sekali, tapi lebih lucu lagi kalau pakaian saya jadi ga layak pakai gara-gara jadi alas pup dan pipis kucing.

Ternyata si kucing ngga selera dengan bilik melahirkan bikinan saya. Dia cuma nyobain masuk sebentar trus keluar lagi, keliling-keliling kostan lagi. Saya coba taruh kardus itu ditempat yang agak gelap dan mojok, ternyata tetep ngga mau. Yasudahlah, biarkan dia memilih tempat sesuai keinginannya.

Akhirnya si kucing pun pergi dan berhari-hari kemudian sayapun lupa dengan kejadian malam itu.

Eh baru tadi, sekitar 5 menit sebelum tulisan ini dibikin, si kucing balik lagi. Jam menunjukkan pukul 12.20 malam. Waktu itu saya abis dari mini market buat beli camilan. Baru mau tutup pintu depan, tiba-tiba nongol sosok putih si kucing hamil yang pilih-pilih tempat itu. Saya buka lagi pintunya dan si kucing pun bergegas masuk.

Hmm ada yang berbeda dari penampakannya, ternyata perutnya udah kempis, yang berarti si kucing udah jadi melahirkan. Atau kalau ternyata yang kemarin itu bukan karena hamil, ya berarti si kucing udah berhasil diet. Hahaha. Ketika saya panggil-panggil dia cuma noleh sambil mengeong satu kali. Kemudian langsung jalan cepat naik tangga ke lantai dua. Lantai dua kost-kostan ini cuma tempat terbuka yang biasa dipakai buat jemuran dengan satu gudang tempat penghuni kostan ini nyimpen rongsokannya. Dugaan saya, pasti si kucing ini jadinya melahirkan di gudang itu. Iseng-iseng penasaran saya ikut-ikutan naik.

Sesampainya disana ternyata si kucing ngga nampak dimanapun. Saya panggil-panggil lagi “Pus…pus…pus…” –kali ini ga pake jentikan tangan–, sambil mendekat ke arah gudang. Benar ternyata, si kucing pun nongol dari kegelapan gudang nan berdebu itu. Penasaran, saya intip-intip kedalam gudang. Tapi karena gelap jadinya ngga keliatan dimana posisi si anak-anak kucing itu berada, namun terdengar samar-samar suara kresek-kresek, yang pastinya itu suara si bayi-bayi kucing. Yah…ngga tau lagi kalau ternyata itu suara dari makhluk lain yang tak nampak wujudnya.

Hmmm…dasar kucing, dikasih tempat yang eksklusif ga mau, milihnya tempat gelap, berdebu, banyak nyamuknya lagi. Apalagi gudang ini menurut saya udah kaya tempat sampah. Well at least, selamat atas kelahiran momongan barunya ya, cing, kucing. Besok kalau hari udah terang saya akan jenguk kamu. Minta kado apa?

I'm a wanderer of the seven kingdoms.

Tagged with: , , ,
Posted in Kucing
10 comments on “Kado apa yang cocok untuk kucing yang melahirkan?
  1. jejesjeje says:

    beliin baju bayi.. *eh?

  2. takuya says:

    steak daging kayaknya cocok buat ibu kucing yang baru melahirkan,😀

  3. dearmarintan says:

    Hyahahahaha, sama-sama sering disatroni kucing ya?😄

  4. Citra Taslim says:

    kucing yang melahirkan butuh madu + telor mas. kan kalo habis melahirkan lemes tuh.
    baca postingan ini jadi inget kucing saya yang udah ga ada.
    salam buat kucingny & anak2nya.
    kadangkala mereka emang suka milih melahirkan di t4 yg ga di duga2. hehehe

    • xrismantos says:

      madu telor susu plus jahe, jadi deh STMJ hehehehe…
      iya, ga ada rumah sakit bersalin kucing jadinya gitu deh…nah, berminat jadi bidan kucing?😀

      • Citra Taslim says:

        hehehe… ga pake jahe lho mas. kasian, kucingnya kalo badannya kepanasan. tapi bisa jadi bahan pengamatan juga sih, gimana tampilan kucing saat berkeringat. #tapi nyiksa.
        kalo jd bidan kucing ga deh mas. kcing itu punya bakat alami buat ngelahirin sndr. tapi ada beberapa ibu kucing yg baru mash ga gerti kalo ari2 bayinya harus di makan sama dia nya. ^_^

      • xrismantos says:

        iya ya kucing gimana ya kalo keringetan…tapi biasanya hidung kucing berair, apa itu ya keringetnya…

        hmmm ibu kucing yang ga mau makan ari2 itu paling karena emang udah kenyang paling ya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Welcome!
Hi! My name is Ridwan. This is my blog, I hope you enjoy it. You can also find me there:



Use Google Chrome
Community




Tugupahlawan - Komunitas Blogger Surabaya

Persatuan Pelajar Indonesia di Jepang
Archives
Follow Xrismantos on WordPress.com
%d bloggers like this: