Setetes nila rusaklah pecel lele sebelanga

Dahulu kala, ada sebuah rumah makan pecel lele yang sangat terkenal di Malang. Tiap hari tidak pernah sepi pengunjung apalagi di jam-jam orang waktunya makan. Saya masih inget dulu sering kesana sekeluarga, waktu masih kelas 4-5 SD. Kalau pas peak-time, nunggu pesanan diantar bisa lamanya minta ampun. Dulu ngga kepikiran kenapa kok rumah makan itu bisa sebegitu ramainya. Kata ibu saya karena memang masakannya enak. Saya manggut2 aja, waktu itu saya masih kecil dan belum terlalu bisa bedain mana masakan enak atau ngga.

Saking populernya, rumah makan itu jadi nama “landmark” buat para pengguna angkutan umum. Kebetulan angkot yang saya naiki untuk pulang-pergi sekolah rutenya lewat situ, yaitu di jalan Sukarno Hatta. Kalau dari arah perumahan Permata Jingga ke arah timur, lewat monumen pesawat terbang dan setelah pom bensin. Kode angkotnya ABG. Eits, bukan Anak Baru Gede lho, tapi kepanjangan dari Arjosari Borobudur Gadang. Di Malang sini, kode angkot diambil dari nama-nama terminal/pemberhentian yang dilewati. Nah, tiap penumpang yang mau turun dideket2 situ, tinggal nyebutin aja kata “pecel lele”. Maka pak supir pun akan langsung mengenali maksud si penumpang dan akan menghentikan angkotnya tepat didepan rumah makan pecel lele itu.

Namun entah kenapa tiba-tiba rumah makan itu beranjak sepi. Terakhir kali makan disana, ibu saya sempat komentar bahwa lele nya ngga seenak biasanya. Ngga segar lagi, katanya. Saya sih ngga begitu ngefek, toh bagi saya yang masih “sangat muda”, rasanya ngga terlalu berbeda. Sejak itu ortu saya tidak pernah ngajak kesana lagi. Pernah saya tanya ke ibu kenapa ngga makan disana lagi, jawabnya, udah males karena udah ngga seenak dulu lagi. Padahal waktu itu saya pikir mungkin cuma kesalahan teknis saja, mungkin karena kebetulan lelenya memang dapet yang ngga segar, atau pergantian tukang masak sementara. Dan hari berikutnya akan enak lagi seperti kata ibu saya sebelumnya.

Tapi ternyata rumah makan itupun semakin lama semakin sepi dan sepi. Akhirnya tak pernah terdengar lagi kabarnya, alias tutup. Itu terjadi saat saya masih tahun2 akhir SMP. Terakhir saya lewat situ bangunannya sudah berubah jadi salon.

Nah, kejadiannya tadi, waktu saya naik angkot dari terminal Arjosari ke rumah saya di daerah Candi Mendut Barat. Saat lewat jalan Sukarno Hatta, ada satu penumpang yang bilang ke supirnya, “Pecel lele”. Dan tak berapa lama angkot pun berhenti tepat didepan sebuah salon yang saya familier betul ini tempat apa. Iseng2 saya celinguk2, coba mencari apa ada rumah makan pecel lele lain yang berdiri dideket2 situ. Ternyata ngga ada. Wah…ternyata biarpun rumah makan pecel lele yang tersohor itu sudah bertahun2 lamanya tutup, namun namanya masih dikenang, khususnya oleh para pengguna angkot.

Yah itulah, memang benar ternyata, mempertahankan itu lebih sulit daripada saat mendapatkan. Padahal dalam kasus rumah makan pecel lele ini, mungkin penurunan kualitas masakannya cuma terjadi sesaat saja. Bisa jadi setelah itu kualitas masakannya ditingkatkan, variasi menunya ditambah, dan sebagainya. Saya ingat kalau ngga salah pas masa2 sepi itu bangunan rumah makannya juga sempat direnovasi. Namun begitulah, setetes nila rusaklah susu sebelanga. Mungkin gara2 beberapa pelanggan yang merasa dikecewakan, maka tersebarlah reputasi buruk sang rumah makan lewat mulut ke mulut. Sayang sekali.

I'm a wanderer of the seven kingdoms.

Tagged with: , ,
Posted in Sekitar Kita
24 comments on “Setetes nila rusaklah pecel lele sebelanga
  1. Cahya says:

    Tapi kira-kira masih tetap sama ndak untuk generasi berikutnya ya?

    Di tempat saya ada demikian, dulunya ada gedung olahraga, sekarang jadi terminal. Tapi kalau orang nyebut pasti nyebutnya GOR๐Ÿ˜€.

  2. rismanto says:

    @ Cahya : mungkin masih bisa dilestarikan di kalangan pemakai angkot kali ya๐Ÿ˜€

  3. @nonaedda says:

    selalu dapat pelajaran yaa๐Ÿ™‚

  4. princess says:

    oh, nostalgia ceritanya…
    jgn2 kangen sama pecel lelenya nih….๐Ÿ˜›

  5. semoga kita selalu bisa mendapatkan pelajaran dari setiap kejadian, Amin๐Ÿ™‚

  6. vany says:

    Dan kamu telah merusak kepercayaanku, mas…
    Pdhl kepercayaan itu mahal harganya lowh….

  7. Aldy says:

    Mas Ris,
    Yeah, biasanya nama itu akan langgeng, seperti mas Cahya ditempat saya juga ada, sebutannya pasar pagi, padahal ditempat itu sekarang sudah menjadi taman. Kasihan juga, nama tamannya berubah menjadi pasar pagi…

  8. Asop says:

    Sayang sekali, saya penggemar pecel lele belum sempet ke sana….๐Ÿ˜ฆ

  9. hmmm dasar kau keong nila..

    #halah

  10. Rismanto says:

    @ nonaedda : begitulah pelajaran pada kelas kali ini. jangan lupa nanti keluar di ujian ya๐Ÿ˜€

    @ princess : hmmm…lebih tepatnya penasaran, kenapa kok dulu banyak orang bilang enak. eventhough it was just a “pecel lele”. btw, maaf ya yang kemarin…tidak ada maksud untuk merusak kepercayaanmu…

    @ Fir’aun : dan juga dapat kejadian dari setiap pelajaran *lho?*๐Ÿ˜€

    @ Pak Aldy : iya ya…benar juga. kalo di sby sini ada taman namanya THR (Taman Hiburan Remaja) nah didepan THR itu dibangun mall elektronik, namanya Hi-Tech Mall, tapi tetep orang2 kalo nyebut mall-nya dengan nama THR.

    @ Asop : tenang aja mas, di surabaya sini pecel lele a.k.a penyetan menjamur dimana2

  11. radesya says:

    lha koq dah gag ada kak…, padahal kakak belom ajak q ke sana๐Ÿ˜›

    hehehe……

  12. selalu ada hikmah dibalik setiap peristiwa

  13. fahmi says:

    klo du jawa timur ini memang terkenal nya pecel lele ama bebek ya mas….

  14. lebih suka pecel telor sob๐Ÿ˜€. soalnya nggak doyan makan lele

    yach ngomongin makananan, jadi tambah laper saya

  15. gadgetboi says:

    Harusnya sih kl trademark, masih ada penggemarnya, ky di sini bakso pak pur walau udah enggak seenak ky di masa kejayaannya, tetap ada fansnya.

    Di daerah saya juga ada mall plus toserba hero, tapi heronya udah gulung tikar. Sampai sekarang masih dipanggil “hero” sama supir angkot๐Ÿ˜†

  16. vany says:

    Mas, km jd mnjemin aku DVD-nya?

  17. vany says:

    Mas, aku jd pnjm dvdmu ya…
    Sklian hitung2 buat menebus rasa bersalahmu….๐Ÿ˜€

  18. vany says:

    Mas, aku jd pnjm dvdmu ya…
    Sklian hitung2 buat prmntaan maafmu….๐Ÿ˜€

  19. vany says:

    Ah, komenkuw dobel…
    Biarin deh…
    Mumpung lg pgn merusuh di blogmu..
    Hahaha

  20. takuya says:

    bilangnya ‘pecel lele’ tapi berhentinya di salon. kalo ada orang awam liat, mungkin bakal mikir kalo di dalam salon itu ada yg jual pecel lele kali ya.. hehe

  21. rismanto says:

    @ vany : hehehe boleh van. kapan mau diambil?

    @ Takuya : bisa jadi. dan ternyata orang awam itu pemilik sebuah salon, kemudian ide jual pecel lele didalam salon itu bener2 dia terapkan, lalu jadilah trend baru. hahahaha…

  22. rismanto says:

    @ rara : iya, gapapa ra ntar makan pecel bikinan ibu aja lebih mantab๐Ÿ˜€

    @ online lifestyle : iya begitulah…

    @ Fahmi : iya terutama surabaya, penyet lele

    @ health care tips : kalo telornya dadar mau deh, tapi kalo telur rebus waduh ga suka saya๐Ÿ˜€

    @ gadgetboi : masih mending itu mas, masih sama2 mall nya jadi gak terlalu membingungkan. kalo mall nya jadi pasar tradisional itu baru kalo ada orang awam pasti heran, ini pasar kok disebut mall๐Ÿ˜€

  23. kodokz says:

    wah sayang sekali,,,
    mudah2an mereka kembali membangun usahanya,,
    kan masih ada yg belom nyoba gmn enaknya..
    hehe…

  24. rismanto says:

    @ kodokz : hmm…termasuk mbak kodokz ya. sayang sekali. hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Welcome!
Hi! My name is Ridwan. This is my blog, I hope you enjoy it. You can also find me there:



Use Google Chrome
Community




Tugupahlawan - Komunitas Blogger Surabaya

Persatuan Pelajar Indonesia di Jepang
Archives
Follow Xrismantos on WordPress.com
%d bloggers like this: